Agresi Militer Belanda II

Untuk merebut dan menguasai wilayah Indonesia kembali Belanda melancarkan Agresi Militer II di Indonesia. Tujuan utama serangan ini yaitu merebut Ibu kota saat itu yaitu Yogyakarta sekaligus menangkap para tokoh pemimpin bangsa Indonesia. Namun sebelumnya Indonesia telah menyadari Belanda akan melakukan serangan militer kembali di wilayah Indonesia. Untuk itu maka didirikan Markas Besar Komando Djawa (MBKD) yang dipimpin A.H. Nasution dan Hidayat. Selain persiapan militer juga disiapkan tempat untuk mengamankan tokoh pemimpin bangsa Indonesia. Berbagai upaya dilakukan pemerintah Indonesia saat itu untuk mengatasi terjadinya Agresi Militer Belanda II. 

Prajurit Indonesia menjaga perbatasan di Yogyakarta
Serangan Belanda dimulai pada tanggal 19 Desember 1948 dengan aksi penerjunan pasukan payung disemua titik utama pertahanan Indonesia. Pangkalan Udara Maguwo (Bandar Adi Sucipto) tidak luput dari serangan dan berhasil dikuasai oleh pihak Belanda. Pada akhirnya ibu kota Yogyakarta berhasil dikuasai oleh Belanda.

Menyadari kondisi pasukan RI yang sudah terdesak di medan peperangan Presiden Suekarno mengirimkan radiogram kepada Mr. Syafrudin Prawiranegara menteri Kemakmuran yang saat itu sedang melakukan kunjungan kerja di Sumatera untuk membentuk Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI).

Akhirnya dalam waktu singkat Belanda berhasil menduduki Ibu Kota Yogyakarta dan para pemimpin Bangsa Indonesia berhasil ditangkap oleh Belanda seperti Presiden Indonesia Ir. Suekarno, M. Hatta, Kepala staf Angkatan Udara Komodor S. Suryadarman dan beberapa menteri negara. Keesokan harinya Pada 22 Desember 1948 Presiden Suekarno, Haji Agus Salim dan Sutan Syahrir diasingkan ke Brastagi lalu ke Prapat tepi Danau Toba Sumatera Utara lalu kembali diasingkan di Muntok Pulau Bangka. Sementara itu Moh. Hatta, Moh Roem, Mr. A.G. Pringgodidgo, Mr. Assaat, dan Komodor S. Suryadarman diasingkan di Muntok Pulau Bangka. 

Jendral Soedirman
Untuk merebut kembali Ibu Kota Yogyakarta TNI yang saat itu dipimpin oleh Panglima Besar Jendral Soedirman berencana untuk melakukan serangan balasan dengan taktik Perang Gerilya dan merencanakan serangan Serentak yang di Sebut Serangan Umum 1 Maret 1949.

Untuk selengkapnya tentang taktik Perang Gerilya Disini
Untuk selengkapnya tentang Serangan Umum 1 Maret 1949 Disini

Artikel Terkait

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »
Penulisan markup di komentar
  • Untuk menulis huruf bold gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>, dan silakan parse kode pada kotak parser di bawah ini.

Comments


EmoticonEmoticon