Perang Gerilya Menghadapi Agresi Militer Belanda II

Melihat kondisi bahwa Ibu kota Yogyakarta yang berhasil dikuasai oleh Belanda Jendral Sudirman mengirimkan surat perintah berupa pesan kepada setiap Komando Pasukan dan Seluruh Pasukan TNI, isinya:
  • Kita telah diserang oleh tentara Belanda dengan serangan pertama adalah Kota Yogyakarta dan Lapangan Terbang Maguwo.
  • Pemerintah Belanda telah membatalkan persetujuan genjatan senjata
  • Semua Angkatan Perang menjalankan rencana yang telah ditetapkan untuk menghadapi serangan tersebut.
Setelah mengirimkan pesan tersebut selanjutnya Jendral Suedirman berangkan meninggalkan Ibu Kota Yogyakarta. Walaupun saat Itu Jendral Suedirman dalam keadaan sakit namun ia tetap Ikut berperang dengan ditandu. Dalam peperangan Jendral Suedirman melaksanakan taktik perang gerilya.

Dalam perang gerilya pasukan TNI menyerang musuh secara mendadak setelah berhasil mengalahkan musuh mereka merampas senjatanya dan bersembunyi untuk menghilangkan jejak. Untuk menghalangi kegiatan Patroli dan konvoi pasukan Belanda, pasukan TNI yang tergabung dalam perang Gerilya menghancurkan jembatan penghubung dan menghalangi jalan strategis di luar kota dengan merobohkan pepohonan.

Pergerakan pasukan dalam Taktik Perang Gerilya tidak menetap tetapi selalu berpindah. Pergerakan pasukan dimulai di daerah Pantai Selatan Jawa didaerah Parangtritis, bergerak kearah timur menuju Purwantoro, Ponorogo, Trenggalek, Kediri, lalu kembali kearah barat menuju Swahan, Sedayu, Ngindeng, Nogosari, Tegalombong, Nujing, Ngambar dan Sobo. Kemudian kembali lagi ke Yogyakarta melewati Tirtomoyo, Baturetno, Karangbendo, Karangmojo, Geding, PiyungaN, Prambanan, dan kembali lagi ke Yogyakarta. Pergerakan-pergerakan pasukan yang selalu berpindah-pindah merepotkan Belanda. Sulitnya mendeteksi keberadaan pasukan gerilya menjadi alasan Belanda tidak dapat mengatasi perlawanan dan mematahkan setiap serangan yang dilancarkan oleh pasukan gerilya TNI yang dipimpin oleh Jendral Suedirman.

Jendral Soedirman Pemimpin Perang Gerilya
Belanda mampu menduduki Ibu Kota Yogyakarta tetapi tidak mampu mendirikan sebuah negara. Penyebabnya karena keamanan Ibu kota saat itu belum stabil para pejuang yang tergabung dalam pasukan gerylia terkadang menyerang pos-pos pertahanan Belanda. selain itu penyebab lainnya Belanda tidak dapat mendirikan Pemerintahan karena saat itu Sultan Hamengku Buwono tidak mau bekerja sama dengan Belanda untuk mendirikan sebuah Pemerintahan di Yogyakarta.

Artikel Terkait

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »
Penulisan markup di komentar
  • Untuk menulis huruf bold gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>, dan silakan parse kode pada kotak parser di bawah ini.

Comments


EmoticonEmoticon